Hatiku selembar daun melayang jatuh di rumput;

nanti dulu, biarkan aku sejenak terbaring di sini;

ada yang masih ingin kupandang yang selama ini senantiasa luput;

sesaat adalah abadi sebelum kau sapu tamanmu setiap pagi.

 

Iklan